Curhat seorang guru yang butuh jam

Standar

Akhir-akhir ini saya disibukkan dengan pikiran-pikran tentang pekerjaan yang tak kunjung ada solusi.

Terkait dengan berbagai kebijakan pemerintah tentang guru membuat saya tidak tenang dengan pekerjaan yang saya tekuni.

Permendiknas no 39 tahun 2009 pasal 5

ayat 1 :

Dalam jangka waktu paling lama 2 tahun sejak berlakunya Permendiknas ini, guru dalam jabatan yang bertugas selain di satuan pendidikan sebagaimana dimaksud pada pasal 3, dalam keadaan kelebihan guru pada mata pelajaran tertentu di wilayah kabupaten/kota, dapat memenuhi beban mengajar minimal 24 jam tapka dengan cara :

a.mengajar mapel yg paling sesuai dengan rumpun mapel yang diampunya dan/atau mengajar mapel lain yang tidak ada guru mapel pada satuan administrasi pangkal atau satuan pendidikan lain;                                                                                                                     b. menjadi tutor program paket A,B,C atau program pendidikan keaksaraan;                         c. menjadi guru bina atau guru pamong pada sekolah terbuka;                                                   d. menjadi guru inti pada kegiata KKG/MGMP;                                                                         e. membina ekstrakurikuler;                                                                                                          f. membina pengembangan diri pesdik dalam bentuk pelayanan sesuai bakat, minat, kemampuan sikap, perilaku siswwa dalam belajar serta kehidupan pribadi, sosial dan pengembangan karir diri;                                                                                                                 g. melakukan pembelajaran bertim (team teaching) dan/atau;                                               h. melakukan pembelajaran remedial(remedial teaching)

ayat 2 :

Dalam jangka waktu paling lama 2 tahun sejak berlakunya Permendiknas ini, dinas pendidikan  dst harus selesai melakukan perencanaan kebutuhan dan redistribusi guru baik di tingkat satuan pendidikan maupun di tingkat kabupaten/kota.

Berdasarkan Permendiknas tersebut, sekarang sudah berjalan 2 tahun itu artinya saya harus siap di redistribusi entah kemana saya akan di ‘tanam’ dimana. wah bahasanya bagaimana ini..mungkin cermin kegalauan hati saya.

Bagaimana tidak, saya ditempatkan di sebuah sekolah yang sudah kelebihan guru IPS, eh malah ditambah saya sekaligus Kepseknya juga IPS waktu itu tahun 2008 akhir saya mendapat SK cpns walhasil  oleh Kepsek saya tidak diberi jam akhirnya saya berusaha mencari sendiri sekolah yang masih butuh saya dan akhirnya saya menemukannya nun jauh di pucuk gunung Slamet (satuatap)dengan perjalanan naik kendaraan roda 2 selama 30 menit ngebut 60-70 km/jam dengan suhu udara pegunungan yang sejuk dan dingin. Padahal sekolah pangkal sangat dekat dengan rumah saya hanya 5 menit perjalanan naik sepeda motor. Walhasil motor saya sebentar saja ringsek dimakan jalan yang rusak dan berliku-liku.

Setelah berjalan 3 semester, saya diminta kembali ke pangkalan dengan alasan kemudahan koordinasi dan sekolah akan menambah jumlah rombel, ternyata setelah ditunggu selama satu tahun rombel baru tak kunjung terrealisasi, dengan berbagai kebijakan sekolah akhirnya saya diberi 10 jam, oh iya waktu itu di sekolah Satap juga 10 jam karena sekolahnya kecil dengan jumlah rombel masih sedikit.

Dengan lepasnya saya dari sekolah yang saya cari dengan susah payah, akhirnya saya kembali ke pangkalan.

Nah disini masalah datang lagi seiring dengan berlakunya Permendiknas tersebut. Saya tetap diminta untuk mencari sekolah lain yang masih kekurangan guru IPS.*mengapa tidak ke sekolah yang di pucuk gunung itu lagi? oh ternyata disana sudah kedatangan cpns baru untuk mapel yang sama.

Nasib nasib. untuk mencari sekolah lain itu sulitnya tidak patut. kebanyakan sekolah sudah kelebihan guru IPS. Saya hanya bisa berdoa memohon kepadaMu yang Maha Pencipta:

Ya Alloh ya Robbi berikanlah ketenangan dalam pekerjaan saya supaya saya tetap konsentrasi mendidik anak-anak saya..

Ya Alloh Ya Robbi.. mudahkanlah segala urusan pekerjaan saya, dekatkanlah saya dengan tempat kerja saya, berilah murid yang banyak dan pintar2, turunkan DAK supaya bisa menambah rombel..buatlah kebijakan pemerintah yang memudahkan pekerjaan kami..amiiiiiinn ya Robbal Alamiinn..

Pasti saya tidak sendirian dalam menghadapi masalah ini, ribuan teman2 yang bernasib sama pun harap-harap cemas akan di benem dimana nanti pada saat redistribusi..

Pak Menteri semoga mengetahui kegalauan hati kami sehingga kami tidak dibuang terlalu jauh dari tempat tinggal kami.

2 responses »

  1. mbak sy baru bertemu dg teman dari maluku utara, dia baru dipindahkan oleh bupatinya, ke sekolah harus naik boat, kemudian jalan kaki 3 jam, muridnya satu smp hanya 36 siswa, kelas 9 enam org, kls 8 sepuluh orgurunya 9 orang, dan kelas 7 sebanyak 20 org. dan 6 tahun lalu sy mengajar dg transpot separoh gaji saya, berangkat jam set 6 dan pulang jam 3 sore. mudah2an cerita ini bisa membuat mbak isti sabar, Insya Allah nanti ada jalan keluar, sering ke dinas saja, cari info guru yang mo pensiun. Teman2 di SMP N 2 Karanglewas juga mengalami hal yang sama, kekurangan jam pelajaran. Saya hanya bisa berkata sabar ya….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s